Membedah Mitos pada Keluarga Pak Santoso

sumber: twitter.com

Dosen gue pernah bilang, “sebagai ilmu sosial, kita enggak mempelajari Nyi Roro Kidul. Kita mempelajari masyarakat yang percaya dengan Nyi Roro Kidul”.  Begitu juga dengan mitos, gue enggak tahu apakah gue percaya atau enggak dengan mitos. Tapi gue percaya ada banyak mitos dalam kehidupan masyarakat.
Mitos paling banyak itu ternyata ada di depan kasir Indomaret. Yakni bulet-bulet putih, rasa mint. Permen Mitos.
Mitos itu juga banyak ragamnya. Dari mitos tentang mahluk gaib  (misalnya : Nyi Roro Kidul, Gendruwo, dll); Mitos tentang kebiasaan (misalnya : enggak boleh berdiri di depan pintu); Mitos tentang tempat atau waktu (misalnya : enggak boleh pacaran di Candi Prambanan); sampai Mitos percintaan (misalnya : cewek itu bakal lebih cantik setelah jadi mantan).
Mantan jadi lebih cantik itu mitos, karena kebenarannya sulit dibuktikan, tetapi banyak orang yang mempercayai.
Misalnya ada dua cowok ketemu di tempat tongkrongan.
“Bro, kemarin gue liat mantan lu, cakep banget. “
“Sama, bro. Kemarin gue ketemu mantan lu, juga cantik banget”
“Ya, udah…. kita tukar guling aja. Gue pacarin mantan lu dan sebaliknya”
“Setuju, bro. …mantan lu gue tuker guling, ya?”
Kalo mitos ini bener maka sebenarnya cewek enggak perlu pasang aplikasi Camera 360, Beauty Plus apalagi Bigo Live. Kalo mau cantik, cewek itu cukup banyakin mantan ajah. Makin banyak mantan, makin cantik.
Melody JKT48 itu keliatan cantik, mungkin karena dia pacaran ma oisinya tiap minggu. Seminggu jadian, lalu putus. Gitu aja, setiap minggunya.
Contoh lain mitos yang cukup berkembang, yakni mitos yang mengatakan “Cewek enggak boleh berdiri di depan pintu, ntar jodohnya susah”.  
Mari kita telaah mitos itu, Cewek yang berdiri di depan  pintu, mungkin membuat orang lain susah jalan, ngalangin jalan. Ini cewek atau portal perumahan?.
Karena nyusahin orang lewat, maka  orang tuanya, kasih ancaman, susah jodoh. Tapi maksud sebenarnya adalah menjaga si anak cewek dari omongan tetangga. Misal ada cewek berdiri di belakang etalase hape, berarti dia jualan hape, pulsa, aksesori. Cewek berdiri di meja yang ada blender, berarti dia jualan jus atau capucino cincau. Nah, kalo cewek berdiri di depan pintu, dia jualan apa? Jual kusen lah.
Nah, jual kusen itu juga ada macamnya. Yang bagus itu kusen kayu jati. Yang standar, kusen kayu sengon. Yang paling menyedihkan itu kusendirian di malam pertama.
Lalu apa kata tetangga soal cewekyang berdiri di pintu, “Liat tuh, anaknya Pak Santoso, dari tadi cuman berdiri di pintu, dia jual apa coba? Jual sayur-sayuran? Bukan. Jual buah-buahan. Bukan. Oh, jual “cabe-cabean”.
Oya, sayur-sayuran dan buah-buahan meski mirip, tapi cara jualnya beda. Sayuran itu dijualnya satuan, bayam satu ikat, kol satu bulatan. Sedang buah-buahan dijualnya kiloan. Nah, yang unik cabe-cabean, karena dijualnya jam-jaman. 
Mitos lain yang cukup berkembang di masyarakat adalah “Jangan foto di tengah, ntar mati”. Ini kan mitos aneh, yang namanya manusia, ya pasti mati. Mo foto di tengah, di pinggir, atau dimanapun, pasti mati.
Yang pasti kalo ada foto di iklan lelayu, orang itu pasti sudah meninggal. Mo fotonya di tengah, di pinggir atau di manapun , ya pasti mati.
Kalo mitos foto di tengah, ntar mati; gue kasihan ma tim sepak bola. Bayangin ada sebelas orang, yang berjejer saat di foto. Tapi kenyataannya, enggak ada yang mati tuh di lapangan. Enggak pernah ada tim kesebalasan Indonesia maju final piala dunia, lalu foto di lapangan sebelum main. Saat maju babak final, timmnya berubah… dari kesebelasan Indonesia, jadi kesepuluhan Indonesia. Kipernya mati, karena foto di tengah.
Atau yang paling aneh, saat pengumuman lelayu melalui TOA masjid.
            “Innnalilahi, telah meninggal dengan tenang, Bapak Santoso….”
            Lalu ada Warga yang bergosip?
            “Pak Santoso, meninggal… kenapa ya? Padahal kemarin masih ronda bareng.
            “Kemarin pak Santoso jadi kiper timnas, sih… Foto di tengah-tengah tim kesebelasan”
Mitos foto di tengah lalu mati, itu mungkin ada benarnya. Misalnya foto suporter Viking di tengah tengah suporter Jack Mania.
            Woiii… anak Viking lu ya?
            Bukan bang, gue anak Pak Santoso
            Oh, anak yatim lu, ya. Bapak lu mati karena foto di tengah, ya.
Mitos foto di tengah, lalu mati di tengah; meskipun terdengar absurd, ada juga orang yang percaya. Bahkan yang percaya ini adalah orang yang sangat punya kedudukan tinggi di negeri ini. Ya, Pak Jokowi dan Pak Jusuf Kalla. Kita enggak pernah liat foto pak Jokowi atau Pak Jusuf Kalla di tengah.
            Misalnya nih, Pak Jokowi dan Pak JK lagi ngobrol di istana negara.
            “Pak Jokowi, kan presiden…. foto di tengah ya?”
            “Jangan pak JK, saya kan masih pengen 2 periode. Pak JK aja yang di tengah”
            “Jangan Pak Jokowi, saya kan juga pengen jadi orang pertama, masak ke dua terus”
“Ya, udah, Pak Jokowi di sebelah kiri. Saya di sebelah kanan”
Mitos yang banyak beredar di masyarakat yakni “Jangan main magrib-magrib, nanti diculik Gendruwo”. Mungkin mitos ini masih nyambung buat jaman dulu. Namun kayaknya mitos ini udah enggak relevan.
Kalo zaman dulu, ada anak ilang; warga cari pakai kentongan, lalu kentongannya dipukul. Terus anaknya muncul. Jaman sekarang beda, ada anak ilang, warga cari pake hape, lalu hapenya dipukulin. Saatnya hapenya dipukulin, anaknya muncul, “woiii, hape gue”
Dulu kentongan dipukul, sekarang cukup pake hape, buka aplikasi Whatapp.
            Hape warga : pos dim
Hape si anak hilang : Sori low bat
Hape warga : Share location dong
Hape si anak hilang : Sori low bat
Tiba-tiba ada telpon masuk ke nomer warga, “sori hape ku dibajak… dibajak sama gendruwo. Gendruwonya cuman bisa jawab, pos dim
Lalu dari hape warga jawab, “pos dim”….
Ternyata hapenya sama-sama dibajak gendruwo.
Cara lapornya pun beda. Jaman dulu, anak ilang lapor ke dukun. Sekarang, anak ilang cukup posting di facebook ICJ, Info Cegatan Jogja.
Ada anak ilang, lur. Anaknya pak Santoso. Umur 10 tahun, tinggi 140, berat 50kilo, menang 5 kali dan kalah 3 kali. ……  Sekarang sudah ditemukan di sudut ring biru.
Dulu anak ilang karena main di hutan, sekarang beda. Kalo ada anak SD ilang paling cuman main ke rumah temen. Anak SMP atau SMA ilang, paling main rental PS, atau warnet. Kalo anak kuliahan beda lagi. Anak kuliahan ilang pasti ketemunya di kost pacarnya. Apalagi kalo kost nya bebas.
Tau enggak sih ciri kost bebas? Ciri kost bebas itu yakni ada sepatu cewek dan sepatu cowok di depan pintu kamar yang tertutup, gordennya juga tertutup, lalu ada musik yang diputer dari dalam kamar kost. Tapi itu mitos.
Pernah suatu hari, gue nemuin kamar kost yang banyak sepatu cowok dan sepatu cewek. Banyak. Karena curiga, gue sama warga grebek kamar kost itu. Ternyata penghuni kamar kost itu sedang upload foto untuk toko sepatu onlinenya.
Kemarin ada tetangga gue yang lapor kalo anaknya hilang. Anaknya masih SD. Gue jawab aja, paling anaknya main ke rumah temen sekolahnya. Eh, tetangga gue malahan bingung, karena anaknya sekolah di homeschooling.
Kembali ke mitos, Gue percaya bahwa mitos untuk ada untuk membentuk tata nilai. Apa yang boleh, dan apa yang enggak boleh. Mitos “Cewek enggak boleh berdiri di pintu” karena ngalangin jalan. Mitos foto di tengah, itu menginggatkan kita pada kematian, dan Mitos “Jangan main magrib-magrib”, mengajarkan kita untuk selalu bawa power bank. Biar gampang carinya. Dan Mitos “Mantan jadi lebih cantik” itu mengajarkan ke kita untuk tetap mencintai apa yang telah kita pilih.
Kalo enggak percaya, coba tanya ke keluarga Pak Santoso. ##

Muh Rio Nisafa, pria yang punya hobi unik, yakni menikmati hobi orang lain. 
Orang lain hobi kuliner, Rio  minta ditraktir. Orang lain hobi travelling, Rio nebeng. 
Orang lain hobi main PS, Rio yang jaga rental PS. Menerbitkan bukunya secara indie. Dapatkan bukunya melalui pesan di inbox facebook (facebook.com/rio.nisafa).
Buku yang telah diterbitkan : (1) Facebook Love Story, (2) Fiksimini Facebook, 
(3) Mereka Bilang, Gue Playboy, (4) Tertawalah Bersamaku, (5) Roy dan Joko, 
(6) Pendawa, Pendamping Idaman Wanita, (7) Memandang Jendela 
Indonesia dengan Tawa, (8) Happy Family, Diary Komedi Keluarga Hahaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *